Saturday, November 26, 2011

* KISAH IKHTIBAR ~ SUKA DUKA SILIH BERGANTI

Only time will determine everything .....
~ Ozie
 SadFace.jpg   
                                                                                 
SUKA DAN DUKA SILIH BERGANTI

                                                                               Salmah (bukan nama sebenar) seorang wanita biasa yang dilahirkan dalam sebuah keluarga yang mempunyai kehidupan yang sangat sederhana. Bertubuh kecil dengan kulit putih gebu dan berperawakan agak menarik pada pandangan ku, ditambah dengan sikapnya yang ramah dan lemah lembut yang bisa membuat sesiapa saja ingin memilikinya. Tidak hairanlah kalau Salmah pernah menjadi rebutan beberapa orang lelaki yang ingin menjadikannya pasangan hidup mereka. Juga begitu manja dan menjadi kesayangan keluarga tentunya kerana dialah satu-satunya anak yang ada di dalam keluarganya.

                                                               Ditakdirkan, ketika Salmah berumur 16 tahun, dalam usia yang begitu muda dan masih lagi keanak-anakkan, bertemulah Salmah akan jodohnya yang berusia 10 tahun lebih tua dari usianya. Maka di situlah bermulalah kehidupan sebuah keluarga yang bahagia sehinggalah Salmah dikurniakan beberapa orang cahayamata. Seperti lazimnya yang dialami oleh kebanyakan pasangan biasa yang lain, tahun-tahun awal perkahwinan adalah bagaikan syurga dunia bagi Salmah. Kegembiraan jelas terpancar pada senyumannya yang manis. Di hatinya penuh dengan bunga-bunga cinta dan kata-kata manja yang sentiasa lahir dari bibir suaminya. Namun, langit tidak selalunya cerah... Sesekali mendung akan berarak dan menutupi bumi. Begitu juga dengan kehidupan kita ini. Kehidupan tak selalunya indah dan perkahwinan tidak selalunya bahagia. Ada ketikanya kita akan dilambung ombak kehidupan dan terhempas di lautan derita. Begitulah yang dialami Salmah bila usia semakin meningkat tua dan anak-anak semakin bertambah pula bilangannya.

                                                               Dengan kehendak Allah maka datanglah dugaan demi dugaan buat menguji seteguh mana keimanan Salmah mungkin. Entah dimana silapnya, suami Salmah mula menunjukkan perubahan sikap. Suami yang dulunya sangat bertanggungjawab dan penyayang kini bertukar menjadi suami yang sentiasa mencari kesalahan dan kekurangannya. Semakin hari semakin bertambah berang sehingga sanggup memaki hamun, mencaci dan menghina malah seringkali juga Salmah dihambur dengan kata-kata kesat sehingga membuatkanya sentiasa bergelinangan dengan airmata. Malah bukan itu saja, anak-anak juga turut menjadi mangsa kemarahan suami yang semakin memuncak. Pun demikian, Salmah seorang wanita yang cukup cekal dan tabah. Segalanya diharungi dengan penuh kesabaran. Anak-anak tetap dijaganya dengan penuh kasih sayang. Walaupun hatinya terluka, namun tidak sedikitpun dia bersuara apatah lagi cuba mempertahan dirinya dari kata-kata yang penuh berbisa yang dilemparkan oleh suaminya. Bersaksikan anak-anak yang semakin membesar, penderitaan demi penderitaan terus juga diharungi tanpa sedikitpun berkurangan. Hati Salmah semakin terhiris dan jiwanya semakin terguris dek kata-kata nista yang tidak pernah berhenti mengisi disetiap ruang hidupnya.

                                                             Masa terus juga berlalu, dalam kepayahan yang ditempuhi hari demi hari, tanpa disedari anak-anak Salmah telah pun dewasa. Walau tiada seorang pun anak-anak Salmah yang berjaya dalam bidang akademik, namun segala pengorbanan, kesabaran dan kasih sayangnya selama ini tidak sia-sia. Allah Maha Berkuasa dan Maha Mengetahui akan nasib dan penderitaan hambanya. Segala penderitaan Salmah akhirnya terbalas dengan kasih sayang anak-anak. Biarpun kehidupan Salmah tidak mewah seperti orang lain, namun sedikit sebanyak kasih sayang anak-anak cukup untuk buat dia bahagia. Kini Salmah mampu tersenyum lagi biarpun raut wajahnya tidak semanis dulu. Kini Salmah mampu ketawa semula biarpun giginya yang dulu penuh dan rata, kini telah gugur semuanya.

                                                               Allah Maha Adil lagi Bijaksana.... kebaikan akan dibalas dengan kebaikan manakala kemungkaran akan dibalas dengan kemungkaran juga. Suami Salmah akhirnya mula terasa, bahawa dirinya kurang diberi perhatian oleh anak-anak yang pernah disakitinya suatu masa dulu dan seakan mula menyedari akan kesilapan yang pernah dilakukan, lalu mula mencari dan menagih perhatian malah berasa cemburu pula diatas layanan yang diberikan anak-anak kepada Salmah. Pun demikian, anak-anak mereka bukan kecil lagi malah cukup dewasa untuk memahami akan kehendak ayahnya yang juga memerlukan kasih sayang. Maka hiduplah mereka dengan bahagia hingga keakhir hendaknya dengan penuh rasa kesedaran bahawa kasih sayang adalah segala-galanya. Amin....

                                                               Hmmm.... Begitulah adanya hukum alam dan kehendak Penciptanya... Suka dan duka silih berganti. Tiada satu pun yang kekal abadi. Setiap yang berlaku terkandung rahsia dan misteri yang tidak mampu diungkai oleh sesiapa melainkan dengan kuasa NYA. Semoga kisah ini menjadi ikhtibar buat kita semua dalam menempuh kehidupan yang masih bersisa.




Olahan Cerita: * Ozie
                                                        ~ Thank You ~                                                                                            

No comments:

Post a Comment

DISCLAIMER
Ini adalah blog peribadi. Segala maklumat di dalam blog ini hanyalah untuk simpanan penulis sebagai rujukan di masa akan datang samada yang dipetik dari media mahupun dari hasil daya fikir penulis sendiri. Sila rujuk sumber yang lebih sahih sekiranya terdapat maklumat atau fakta yang mungkin mengelirukan.

Terima kasih.
Sila datang lagi.

Penulis blog: Ozie Mahsa

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...