Monday, April 9, 2012

* CERITA ALAM ~ SIAPAKAH YANG PEDULI?

If you don't care about her, who will .....?
~ Ozie




                                                                                                                         Sememangnya hidup ini penuh dengan cabaran dan dugaan yang pastinya akan membuatkan emosi kita mungkin sedikit terganggu apatah lagi jika kita terpaksa mengharungi segala cabaran dan dugaan itu seorang diri. Para isteri dan kaum ibu khasnya, hampir setiap hari mereka didatangi cabaran dan dugaan malah kadangkala bertalu-talu hadirnya. Maka disaat beginilah, hati akan menuntut kesabaran dan kekuatan agar mereka lebih tabah serta berani untuk mengatasi dan menguasai apa sahaja keadaan atau situasi yang bakal melintasi laluan kehidupan mereka setiap hari.
                                                                                                                                                       Dalam menguruskan rumahtangga dan keluarga, tentunya wanita terpaksa menghadapi karenah suami dan anak-anak yang berbagai. Ditambah lagi dengan beban tugas-tugas harian yang tidak pernah selesai. Walaupun nampak ringan dan mudah di mata orang lain, namun bagi si empunya diri yang melaksanakan tanggungjawab ini, ia terlalu berat sebenarnya untuk dipikul seorang diri. Terkadang tanpa mereka sedari, menitis jua airmata petanda betapa lelah dan payahnya melakukan segala tugas dan kerja yang berlambak di depan mata. Namun, siapakah yang akan mengerti? Siapakah yang akan memahami? Siapakah yang menyedari betapa sukarnya mereka mengharungi segalanya? Mungkin juga ada... akan tetapi, sedalam mana keperihatinan mereka itu? Setulus mana keinginan mereka untuk cuba memahami? Sejauh mana pula pemerhatian mereka terhadap permasaalahan yang wanita, isteri dan ibu ini hadapi? Hmm... Cukupkah sekadar kasihan dan simpati?
                                                                                                                          Pun demikian adanya, hanya airmata menjadi saksi segala keperitan, sekalipun ia tidak pernah menjanjikan ketenangan. Hanya yang pasti, segalanya mesti diharungi dengan redha dan penuh rasa syukur kerana sesungguhnya mereka cukup mengerti bahawa setiap ujian dan dugaan yang menimpa, mengandungi hikmah yang tidak terduga. Dan satu-satunya cara untuk menenangkan emosi dan memujuk rajuknya hati, hanyalah memohon kepada Dia yang cukup memahami dan sentiasa menemani. Pun begitu, jauh di sudut hati seorang wanita, mereka tetap dan terus berharap, agar mereka bukan sekadar hanya dikasihani tetapi ingin sekali dihargai dan dihormati serta disayangi oleh anak-anak dan suami. Justeru itu, kepada suami dan anak-anak yang masih punya hati dan perasaan, beri dan hulurkanlah sedikit perhatian dan bantuan sebagai tanda anda menghormati dan menghargai pengorbanan insan yang bergelar wanita, isteri dan ibu ini .....





Created By: Ozie Mahsa

~ Thank You ~                                                                                                                                                                                                 

No comments:

Post a Comment

DISCLAIMER
Ini adalah blog peribadi. Segala maklumat di dalam blog ini hanyalah untuk simpanan penulis sebagai rujukan di masa akan datang samada yang dipetik dari media mahupun dari hasil daya fikir penulis sendiri. Sila rujuk sumber yang lebih sahih sekiranya terdapat maklumat atau fakta yang mungkin mengelirukan.

Terima kasih.
Sila datang lagi.

Penulis blog: Ozie Mahsa

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...